mail@polbangtan-bogor.ac.id
(0251) 8386312

Lakukan Anjangsana, Mahasiswa Polbangtan Kementan Optimalkan Kemampuan Beternak

SUBANG – https://polbangtan-bogor.ac.id Mahasiswa Jurusan Peternakan Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Bogor melakukan anjangsana ke Kelompok Tani Ternak Bina Insani, Desa Cidogdog Wanasasi, Kel. Cipunagara, Kabupaten Subang.

Anjangsana ini dilaksanakan oleh mahasiswa PKL 2 Prodi Penyuluhan Peternakan dan Kesejahteraan Hewan (PPKH) pada Jumat (16/12/2022) dibawah bimbingan penyuluh Endang Kosasih Sunaria. Pada kesempatan ini dibahas mengenai cara pemeliharaan sapi untuk meningkatkan kesejahteraan peternak.

Sesuai dengan arahan Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo yang meminta generasi muda dapat mengambil peranan dalam pembangunan pertanian. Mentan optimistis kaum milenial yang inovatif dan memiliki gagasan yang kreatif akan mampu mengawal pembangunan pertanian yang maju, mandiri, modern.

“Dan hal tersebut harus didukung oleh kapasitas SDM Pertanian yang professional, mandiri dan berdaya saing,” ujar SYL.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi menuturkan bahwa sekarang ini dibutuhkan sekelompok anak muda yang memiliki loyalitas dan integritas tinggi untuk memajukan sektor pertanian Indonesia.

“Sudah saatnya pertanian dikelola oleh generasi milenial yang menggunakan kreativitas dan inovasinya sehingga pertanian kedepan menjadi pertanian modern yang tak hanya untuk memenuhi kebutuhan dalam negerinya tetapi juga berorientasi ekspor. Saat ini kita telah memiliki banyak petani milenial sekaligus enterpreneur di bidang pertanian,” paparnya.

Endang menjelaskan untuk penggemukan di Kelompok Ternak Bina Insani dilakukan selama 4 hingga 8 bulan. “Dengan penjualan 25 jutaan sapi jantan, dengan pakan yang diberikan jerami fermentasi garam, kosentrat dedak, onggok, molases, gaplek, dan garam”, tuturnya.

Ending Diharapkan peternakan yang ada di Kecamatan Cipunagara dapat berkembang lebih pesat dan bisa menjadi tolak ukur peternakan kelompok yang ada di Kota Subang

Berbagai metode penyuluhan dikenal oleh setiap petugas lapangan dalam upaya untuk mempercepat proses penyampaian informasi teknologi dan pemasaran hasil bidang peternakan. Salah satunya adalah metode anjangsana, dimana sistem penyuluhan ini petugas melakukan kunjungan secara individu pada usaha pertanian atau tempat usaha taninya.

Anjangsana merupakan kunjungan yang terencana yang dilakukan oleh penyuluh ke rumah/ tempat usaha petani tujuan menumbuhkan kepercayaaan diri petani dan keluarganya dalam anjangsana agar dapat dilakukan secara terencana dalam mempersiapkan kebutuhan teknologi yang diperlukan petani.

Rohimat, selaku peternak dan ketua Kelompok Ternak Bina Insani mengatakan, beliau sudah dari lama menggeluti pemeliharaan ternak. “Awalnya dari domba 2 ekor jadi 16 ekor dimana 12 ekor domba akhirnya kami belikan sapi betina, sisa 4 ekor untuk dikembangkan lagi. Kebutuhan dari domba dan sapi untuk investasi tahunan”, ujarnya.

Hingga saat ini, Rohimat konsisten dalam melakukan penjualan sapi secara langsung ke konsumen, antara 20 – 30 ekor pejantan setiap tahunnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

id_IDID