mail@polbangtan-bogor.ac.id
(0251) 8386312

Dukung “Genta Organik” Polbangtan Kementan Libatkan Pemda Kalimantan Utara

TANJUNG PALAS TIMUR – Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Bogor ditetapkan sebagai salah satu pengawal dan pendamping kegiatan “Genta Organik” di provinsi Kalimantan Utara.

Genta Organik merupakan suatu gerakan pertanian yang pro organik, meliputi pemanfaatan pupuk organik, pupuk hayati, pembenah tanah dan pestida nabati. Gerakan ini juga sekaligus mendorong petani untuk memproduksi pupuk organik, pupuk hayati, dan pembenah tanah maupun secara mandiri.

Kementerian Pertanian (Kementan) terus mendorong para petani dapat mempertahankan dan meningkatkan produksi dan produktivitas usahataninya. Salah satu hal yang dapat dilakukan adalah dengan terus mendorong para petani menggunakan pupuk organik, Varietas Unggul Baru (VUB) dan tetap menggunakan pupuk berimbang.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan bahwa salah satu cara untuk memperbaiki kesuburan tanah adalah dengan mengurangi penggunaan pupuk an-organik dan terus meningkatkan penggunaan pupuk organik yang diharapkan sekaligus dapat meningkatkan kualitas hasil pertanian di Indonesia.

“Dimasa pandemi, pertanian dituntut untuk tetap terus berproduksi. Dituntut dapat memenuhi kebutuhan pangan seluruh masyarakat. Oleh karena itu, pertanian tidak boleh berhenti,” kata Syahrul.

Sementara itu, Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian meluncurkan program “Genta Organik” atau Gerakan Petani Pro Organik sebagai salah satu solusi untuk mengatasi mahalnya harga pupuk di lapangan.

Dedi Nursyamsi, selaku Kepala BPPSDMP mengatakan “Kedepan pemerintah memberikan porsi yang besar terhadap pertanian organik sekaligus memberikan kepercayaan bahwa pertanian organik bisa menjadi solusi pembangunan pertanian masa depan Indonesia,” jelasnya.

Untuk mempercepat penyebarluasan penggunaan pupuk organik BPPSDMP melalui Pusat Penyuluhan Pertanian (Pusluhtan) ditugaskan untuk merancang dukungan program dimaksud dan menyiapkan kegiatan Sekolah Lapang (SL) Pertanian Organik di 1.020 titik yang tersebar di 33 provinsi.

UPT lingkup BPPSDMP termasuk diantaranya Polbangtan Bogor yang mengkoordinasikan kegiatan ini melalui pengawalan dan pendampingan program Genta Organik dengan Dinas Pertanian Provinsi pelaksana kegiatan SL.

Terkait hal ini, Polbangtan Bogor bergerak cepat menetapkan TIM pengawalan dan pendampingan kegiatan SL Organik di Kalimantan Utara yang diketuai oleh Adang Warya.

Tim Polbangtan Bogor terdiri dari Dosen yaitu Adang Warya, Reni Suryanti, Popon Eka Setiati, bersama wakil dari Pusluhtan Wayan Ediana, melakukan koordinasi dengan Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (Kadistan KP) beserta jajarannya sekaligus menghadirkan tim kabupaten dan penyuluh pertanian calon pendamping SL di lapangan melalui tatap muka langsung pada Senin (20/02).

Dari pertemuan tersebut Kadistan KP mengharapkan agar tim provinsi, kabupaten dan Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) serta calon penyuluh pendamping melaksanakannya dengan baik dan benar sesuai pedoman yang ada dan diharapkan dapat sebagai contoh yang baik bagi para petani di sekitarnya. Kegiatan “Genta Organik” ini juga sejalan dengan arah pembangunan pertanian di provinsi Kalimantan Utara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

en_USEN